Cara Menyikapi Orang Yang Melakukan Namimah

Siapa saja yang menjumpai namimah¹ dengan seseorang mengatakan kepadanya: “Si fulan mencelamu demikian demikian.” Maka wajib atasnya untuk melakukan 6 perkara:

  1. Jangan membenarkan ucapannya, karena orang yang suka melakukan namimah dihukumi sebagai orang yang fasik sehingga beritanya tertolak.
  2. Melarangnya dari perbuatan tersebut, menasehatinya, serta mencela perbutannya.
  3. Membencinya karena Allah karena dia adalah orang yang dibenci di sisi Allah, dan membenci karena Allah hukumnya wajib.
  4. Jangan menyangka buruk terhadap orang yang disampaikan berita tersebut darinya. Hal ini berdasarkan firman Allah Ta’ala:اجْتَنِبُوا كَثِيْرًا مِنَ الظَّنِ.“Jauhilah kebanyakan prasangka.” (QS. Al-Hujuraat: 12)
  5. Apa yang diceritakan kepadanya jangan sampai mendorongnya untuk melakukan tajassus atau tindakan memata-matai dan mencari kebenarannya. Hal ini berdasarkan firman Allah Ta’ala:وَلَا تَجَسَّسُوْا.“Dan janganlah kalian melakukan tindakan memata-matai.” (QS. Al-Hujuraat: 12)
  6. Jangan sampai dia meridhai kelakuan yang dia melarangnya dari orang yang suka melakukannya, jadi jangan sampai dia menceritakan namimah tersebut.

Continue Reading